Tidak ada negara yang dapat meningkatkan jalan keluar dari pandemi — kepala WHO
World

Tidak ada negara yang dapat meningkatkan jalan keluar dari pandemi — kepala WHO

Agensi Media Prancis

23 Desember 2021 | 08:22

JENEWA, Swiss — Kepala Organisasi Kesehatan Dunia pada Rabu memperingatkan bahwa ketergesaan di negara-negara kaya untuk meluncurkan dosis vaksin COVID-19 tambahan memperdalam ketidakadilan dalam akses ke pukulan yang memperpanjang pandemi.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menegaskan bahwa prioritas harus tetap diberikan kepada orang-orang yang rentan di mana-mana daripada memberikan dosis tambahan kepada mereka yang sudah divaksinasi.

“Tidak ada negara yang dapat meningkatkan jalan keluar dari pandemi,” katanya kepada wartawan.

Badan kesehatan PBB telah lama mengecam ketidakadilan yang mencolok dalam akses ke vaksin Covid.

Membiarkan Covid menyebar tanpa henti di beberapa tempat secara dramatis meningkatkan kemungkinan munculnya varian baru yang lebih berbahaya, katanya.

“Program penguat selimut kemungkinan akan memperpanjang pandemi, daripada mengakhirinya, dengan mengalihkan pasokan ke negara-negara yang sudah memiliki cakupan vaksinasi tingkat tinggi, memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan. .

Beberapa bulan yang lalu, Tedros dengan sia-sia menyerukan moratorium dosis booster untuk orang sehat yang divaksinasi sampai setidaknya 40 persen orang di semua negara menerima suntikan pertama.

Dia menunjukkan pada hari Rabu bahwa sementara cukup banyak vaksin telah diberikan kepada orang-orang secara global tahun ini untuk mencapai target itu, distorsi dalam pasokan global berarti hanya separuh negara di dunia yang melakukannya.

Menurut angka PBB, sekitar 67 persen orang di negara-negara berpenghasilan tinggi telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin — tetapi bahkan tidak 10 persen di negara-negara berpenghasilan rendah.

“Terus terang sulit untuk memahami bagaimana setahun sejak vaksin pertama diberikan, tiga dari empat petugas kesehatan di Afrika tetap tidak divaksinasi,” kata Tedros.

Omicron di 106 negara

Komentarnya muncul ketika sambaran petir varian Omicron di seluruh dunia sejak pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan bulan lalu meredam harapan pandemi terburuk telah berakhir.

Varian baru ini menyebar dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan telah terdeteksi di 106 negara, kata WHO.

Data awal menunjukkan bahwa mungkin lebih baik menghindari beberapa perlindungan vaksin, mendorong terburu-buru untuk memberikan booster.

Tetapi Tedros bersikeras pada hari Rabu bahwa “vaksin yang kami miliki tetap efektif melawan varian Delta dan Omicron.”

“Penting untuk diingat bahwa sebagian besar rawat inap dan kematian terjadi pada orang yang tidak divaksinasi, bukan orang yang tidak divaksinasi,” katanya.

Kelompok Ahli Penasihat Strategis WHO (SAGE) tentang Imunisasi juga merekomendasikan Rabu terhadap program booster selimut, bersikeras dosis tambahan harus “ditargetkan ke kelompok populasi dengan risiko tertinggi penyakit serius dan mereka yang diperlukan untuk melindungi sistem kesehatan”.

Sejauh ini, 120 negara telah mulai menerapkan program untuk memberikan vaksin booster atau dosis tambahan, katanya — tetapi tidak satupun dari mereka adalah negara berpenghasilan rendah.

‘Keputusan yang sangat sulit’

Ketika jumlah kasus melonjak, badan kesehatan PBB juga meminta negara dan individu untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghentikan penyebaran virus menjelang liburan Natal.

“Penguat tidak dapat dilihat sebagai tiket untuk melanjutkan perayaan yang direncanakan,” kata Tedros.

Maria Van Kerkhove, pemimpin WHO untuk pandemi Covid, menekankan bahwa orang-orang sekarang tahu apa yang harus mereka lakukan, mulai dari memakai masker hingga menjaga jarak fisik.

Tapi dia mengakui frustrasi mengubah rencana liburan.

“Ada keputusan yang sangat sulit yang perlu diambil dalam hal memastikan bahwa kita menjaga diri kita tetap aman,” katanya.


Posted By : pengeluaran hk hari ini