Tanggung jawab sosial perusahaan: Masih merupakan konsep radikal?
Opinion

Tanggung jawab sosial perusahaan: Masih merupakan konsep radikal?

BREAKTHROUGH – Elfren S. Cruz – Bintang Filipina

11 November 2021 | 12:00 pagi

Dalam pidato yang diberikan kepada Business Vocation Conference di Chicago beberapa waktu lalu, mantan presiden Manufacturers Hanover Corporation Thomas S. Johnson mengajukan pertanyaan, “Apakah tidak ada panggilan yang lebih tinggi bagi kita yang memiliki posisi kepemimpinan dalam bisnis untuk melihat hari kerja? sebagai kesempatan untuk membantu sesama manusia dalam perjalanan mereka?”

Sejak itu, ada banyak forum dan konferensi tentang etika bisnis dan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dengan dua tema berulang yang berbeda. Salah satu tema pada pertemuan tersebut adalah tanggung jawab bisnis untuk mengentaskan kemiskinan. sdr. Louis de Thomasis FSC, saat itu presiden Universitas St. Mary of Minnesota, dengan fasih mengatakan pada konferensi nasional tentang CSR: “…tidak ada penekanan atau kekuatan yang lebih besar yang telah berkembang selama ribuan tahun dari iman Yudeo-Kristen selain panggilan Yesus untuk ‘memberitakan kabar baik kepada orang miskin, kebebasan kepada tawanan … dan untuk membebaskan orang yang tertindas.’ Secara pedih, nasihat itu mencapai cengkeramannya yang paling memikat pada imajinasi spiritual kita ketika Paus Yohanes Paulus II, di Novo Millenio Inuente, menggambarkan nilai fundamental ini sebagai pilihan utama Kekristenan bagi orang miskin dan rentan. Dengan kata lain, ekonomi harus melayani masyarakat, bukan sebaliknya.”

Dalam konferensi yang sama itu, Paus Yohanes Paulus II kembali dirujuk oleh ekonom Dr. Bernardo Villegas. Dia mengutip dari pidato paus tentang misi bisnis di hadapan 800 eksekutif bank: “Keuntungan tidak boleh menjadi satu-satunya atau motif utama untuk aktivitas bisnis atau komersial. Aktivitas sosial harus mengingat faktor manusia dan tunduk pada urgensi moral sebelum semua tindakan manusia. Bisnis harus menjadi komunitas asli dari orang-orang yang mencari kepuasan kepentingan ekonomi mereka dalam kerangka postulat keadilan dan solidaritas kerja yang bertanggung jawab dan konstruktif, membina hubungan manusia yang tulus dan tulus dan menempatkan diri mereka pada layanan masyarakat.

Tema kedua yang berulang adalah masalah apakah pasar memberi penghargaan atau setidaknya mengakui perusahaan yang mempraktikkan CSR. Sebuah studi oleh Profesor Louie Divinagracia menggunakan beberapa alat analisis statistik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemangku kepentingan perusahaan akan memiliki apresiasi yang tulus dan lebih dalam terhadap program pemasaran sosial perusahaan (CSM) perusahaan jika tingkat dukungan mereka terhadap program tersebut kuat.

Divinagracia, yang dikenal sebagai guru agribisnis dan pemasaran, merekomendasikan agar perusahaan berusaha keras agar program CSM tersebut diketahui dan dipahami dengan jelas oleh target pasar dan pemangku kepentingan mereka.

Istilah CSR tampaknya menjadi umum dan populer akhir-akhir ini, namun tampaknya disalahpahami. Berikut adalah beberapa definisi yang layak untuk dilihat kedua kali hari ini.

• Komitmen berkelanjutan oleh bisnis untuk berperilaku etis dan berkontribusi pada pembangunan ekonomi sambil meningkatkan kualitas hidup tenaga kerja dan keluarganya serta komunitas lokal dan masyarakat luas. (Dewan Bisnis Dunia untuk Pembangunan Berkelanjutan)

• Inisiatif positif sukarela oleh bisnis yang berupaya melampaui kepatuhan hukum di berbagai bidang sosial, ekonomi, dan lingkungan. (Organisasi Pengusaha Internasional)

• Perlakuan terhadap pemangku kepentingan perusahaan secara etis atau dengan cara yang bertanggung jawab secara sosial. Pemangku kepentingan ada baik di dalam maupun di luar. Akibatnya, berperilaku secara sosial yang bertanggung jawab akan meningkatkan pengembangan manusia para pemangku kepentingan baik di dalam maupun di luar korporasi. (Michael Hopkins, Tawar-menawar Planetary: CSR Comes of Age)

• Manajemen perusahaan proses bisnis untuk menghasilkan dampak positif secara keseluruhan pada masyarakat. (Mallen Baker)

Dalam dunia bisnis yang nyata dan dalam tulisan-tulisan para ahli manajemen, adalah tugas manajer strategis untuk mengantisipasi perubahan dalam segmen lingkungan makro yang berbeda – ekonomi, politik, sosial, teknologi, kelembagaan dan ekologi. Manajemen kemudian harus mengubah lingkungan internal perusahaan untuk mempersiapkannya menghadapi atau memanfaatkan potensi perubahan ini di lingkungan eksternal.

Dengan kata lain, adalah tanggung jawab bisnis untuk beradaptasi dengan lingkungan makro yang berubah. Di kelas bisnis, siswa diajarkan kerangka klasik yang dipopulerkan oleh Michael Porter dan semua buku manajemen strategis bahwa dasar strategi adalah ancaman dan peluang bagi industri, bersama dengan kekuatan dan kelemahan perusahaan.

Jika CSR dianggap serius, maka manajer strategis memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa perusahaan bisnis melampaui atau melampaui sekadar beradaptasi dengan lingkungan. Faktanya, mereka bertanggung jawab untuk menjadi Agen Perubahan di lingkungan makro.

Sebenarnya, CSR menjadi tambahan dasar strategi, sebuah konsep revolusioner beberapa dekade lalu. Apakah masih dianggap begitu radikal saat ini?

* * *

Tanggal Menulis kami melalui Zoom: Sesi terakhir untuk orang dewasa untuk tahun 2021: 13 November, 2-3:30 siang dengan Criselda Yabes tentang Menemukan Suara Tulisan Anda. Hangout Penulis Muda: 20 November, pukul 2-3 siang dengan penyair & profesor Ateneo DM Reyes. Hubungi [email protected] 0945.2273216

Email: [email protected]


Posted By : hk hari ini