Kesempatan terakhir untuk bertahan hidup |  Philstar.com
Opinion

Kesempatan terakhir untuk bertahan hidup | Philstar.com

BREAKTHROUGH – Elfren S. Cruz – Bintang Filipina

14 November 2021 | 12:00 pagi

Saya terus membaca bahwa COP26 yang sedang berlangsung adalah kesempatan terakhir bagi kelangsungan hidup bumi. COP26 adalah singkatan dari Konferensi Para Pihak ke-26 untuk Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Ini adalah KTT iklim tahunan PBB dan tahun ini dihadiri oleh hampir 200 negara di Glasgow, Skotlandia.

Jika ini benar-benar kesempatan terakhir, maka planet ini akan hancur. Tujuan para ahli iklim adalah bahwa kenaikan suhu global harus dibatasi hingga 1,5 derajat Celcius. Itu adalah ambang batas di mana para ilmuwan mengatakan dunia kemungkinan akan mengalami berbagai bencana dan titik kritis yang tidak dapat diubah yang akan mengubah iklim dan kehidupan di bumi seperti yang kita kenal. Menurut Alok Sharma, pejabat PBB yang ditugasi memimpin konferensi, tujuan COP 26 dapat dipecah menjadi “beberapa tujuan yang dapat dicerna dari memajukan pembiayaan iklim hingga memangkas batu bara dan menumbuhkan penyebaran energi terbarukan….Ini akan menjadi menjadi dekade yang menentukan… Kita harus melakukannya dengan benar.”

Sejauh ini KTT tidak berjalan dengan benar. Berdasarkan pengamatan ini, sepertinya dunia sedang menuju bencana iklim.

Memotong batu bara adalah tujuan utama dari KTT. Pada akhirnya tiga pengguna batu bara terbesar – China, Amerika Serikat dan India – menolak menandatangani Pakta Batubara yang mencoba mengatur batas waktu penghentian pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Batubara adalah salah satu sumber energi paling kotor yang digunakan dan pembangkit listrik tenaga batu bara masih menghasilkan 38 persen listrik dunia. China sudah menjadi sumber polusi terbesar di dunia. Namun, China masih berencana membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara yang sebenarnya merupakan sumber listrik termurah. Amerika Serikat tidak akan menandatangani Pakta Batubara karena politik dalam negeri. Ada negara bagian tertentu seperti West Virginia yang ekonomi lokalnya masih sangat bergantung pada batu bara. Partai Republik telah membuat kemungkinan pelarangan batubara sebagai isu politik tombol panas dan politisi Demokrat tertentu yang kuat seperti Senator Munchin dari West Virginia juga sangat menentang larangan apapun. Ia dan putranya juga merupakan makelar batu bara dan memperoleh penghasilan dari industri batu bara.

Australia adalah pengekspor batu bara terbesar di dunia dan, tidak mengherankan, larangan ini adalah salah satu dari sedikit masalah di mana Australia dan Cina berada di pihak yang sama.

Menurut laporan New York Times, sepuluh pencemar terbesar di dunia menyumbang lebih dari dua pertiga emisi gas rumah kaca dunia. Empat penghasil emisi terbesar di dunia – Cina, Amerika Serikat, Uni Eropa, India – bertanggung jawab atas lebih dari setengah produksi gas rumah kaca global.

Pendanaan iklim telah menjadi isu global utama. Ada seruan bagi negara-negara industri yang merupakan sumber emisi gas rumah kaca terbesar yang memanaskan planet ini untuk menerima tanggung jawab dan membayar kerusakan yang mereka timbulkan. Ini telah menjadi sumber utama konflik antara negara-negara kaya, sumber polusi terbesar, dan negara-negara miskin yang menjadi korban terbesar polusi global.

Negara-negara kaya bahkan tidak mau secara resmi menggunakan istilah kewajiban dan ganti rugi. Reparasi adalah istilah yang sebenarnya. Namun, istilah yang digunakan oleh negara-negara kaya adalah “kerugian dan kerusakan”.

Nicola Sturgeon adalah kepala negara kaya pertama yang secara terbuka mengakui tanggung jawab ini. Dia mengumumkan bahwa Skotlandia akan mencurahkan dua juta pound untuk mengatasi apa yang dia sebut “ketidaksetaraan struktural.” Dia meminta negara-negara kaya untuk “mulai membayar utang mereka ke negara-negara berkembang di seluruh dunia. Tidak ada lagi alasan untuk tidak melakukannya.”

Pada pertemuan puncak yang sedang berlangsung, dia berkata: “Keuangan adalah kunci untuk ini, bukan sebagai tindakan amal tetapi sebagai tindakan reparasi.”

Salah satu bidang di mana mungkin ada kesepakatan adalah memerangi deforestasi. Di COP26 ada kesepakatan untuk mengakhiri deforestasi sebelum akhir dekade. Namun, pada tahun 2014, ada juga kesepakatan global untuk mengurangi separuh deforestasi pada tahun 2020 dan mengakhirinya pada tahun 2030. Target ini meleset dan target kedua sepertinya akan bernasib sama. Namun, tampaknya akan ada upaya yang lebih besar kali ini.

Titik-titik deforestasi seperti Brasil dan Indonesia telah bergabung dengan janji tersebut dan negara-negara kaya telah berjanji untuk menyumbangkan uang tunai. Menurut laporan Economist: “Menebang, membakar, atau menipiskan hutan atau dengan cara lain merusak ekosistem menyumbang 11 persen emisi. Hutan tegak sebaliknya berfungsi sebagai penyerap karbon, menghirup 7,6 miliar ton karbon dioksida bersih setiap tahun. Program untuk menanam dan melindungi hutan ini akan sangat penting untuk memenuhi tujuan membatasi emisi gas rumah kaca dan menurunkan kenaikan suhu dunia.”

Dalam perang untuk menyelamatkan bumi ini akan ada kekuatan besar yang bekerja untuk – percaya atau tidak – menghalangi upaya nyata apa pun. Sementara para aktivis iklim turun ke jalan, di dalam COP26 kelompok dengan delegasi terbesar adalah kelompok yang memasukkan sumber emisi terbesar – industri bahan bakar fosil.

Baik dalam kelompok yang terorganisir atau sendirian, kita harus menemukan cara untuk membantu menyelamatkan planet bumi.

* * *

Tanggal Penulisan via Zoom: Hangout Penulis Muda: 20 November, pukul 2-3 siang dengan penyair & profesor Ateneo, DM Reyes.

Hubungi [email protected] 0945.2273216

Email: [email protected]


Posted By : hk hari ini