Burung liar diselamatkan di Bulacan
Nation

Burung liar diselamatkan di Bulacan

Ramon Efren Lazaro – Bintang Filipina

9 November 2021 | 12:00 pagi

SAN FERNANDO, Pampanga, Filipina — Hampir 200 burung liar berhasil diselamatkan oleh personel Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam (DENR) di Bulacan baru-baru ini.

Burung-burung itu ditangkap oleh pemburu dari rawa Candaba di Pampanga, menurut Paquito Moreno Jr., direktur eksekutif DENR-Central Luzon.

Rawa Candaba seluas 32.000 hektar adalah salah satu lahan basah terpenting di wilayah ini karena berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi rata-rata 7.000 burung yang bermigrasi setiap tahun.

Burung-burung – yang melarikan diri dari musim dingin di Cina, Jepang, Selandia Baru, dan Siberia – mencari makan dan berkembang biak di rawa Candaba dari Oktober hingga Maret.

Moreno mengatakan tim dari lingkungan masyarakat dan kantor sumber daya alam melihat seorang pria yang menjual 129 common moorhen atau uwis dan 60 buff-barred rail atau tikling di pasar lokal di BarangayPagala, Baliuag.

Uwis tidak termasuk dalam daftar merah spesies terancam dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, tetapi dianggap terancam punah di beberapa bagian Guam, Hawaii dan Kepulauan Mariana Utara, kata Moreno.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tikling berlimpah di Filipina dan Indonesia.

“Tersangka melarikan diri setelah melihat tim lingkungan, yang menemukan bahwa burung-burung itu dijual seharga P100 untuk setiap bundel tiga potong,” kata Moreno.

Pengumpulan, perburuan, kepemilikan dan perdagangan satwa liar termasuk produk sampingan dan turunannya dilarang berdasarkan undang-undang.


Posted By : hk prize