Buku pedoman politik kebohongan
Opinion

Buku pedoman politik kebohongan

Bias pribadi adalah hal yang berbahaya, terutama ketika memilih pemimpin politik. Seringkali, kita secara sukarela mempercayai kebohongan yang dijajakan oleh para kandidat meskipun alasan, logika, dan bukti mengatakan kepada kita untuk tidak melakukannya. Kami mengabaikan bendera merah karena berbagai alasan. Bagi sebagian orang, itu karena kepentingan politik mereka bergantung pada kandidat tertentu. Bagi yang lain, mungkin karena loyalitas daerah – atau mungkin karena permusuhan belaka terhadap kandidat lawan. Terlepas dari apa alasan kita, kita harus mendisiplinkan diri kita sendiri untuk mengatasi bias kita dan membuat pilihan yang cerdas. Bagaimanapun, yang dipertaruhkan adalah masa depan anak-anak kita.

Saya dilatih sebagai ekonom. Seperti semua ilmu sosial lainnya, kita mempelajari masa lalu untuk meramalkan masa depan. Kami menganalisis sejarah, tren, dan pola karena perilaku dan peristiwa manusia sering kali bersifat siklus, mengingat keadaan yang serupa. Inilah sebabnya mengapa perusahaan besar menghabiskan miliaran dalam penelitian dan analisis tren.

Sejarah telah menunjukkan kepada kita bahwa Ferdinand Marcos yang lalim berdagang dengan kebohongan. Dia berbohong tentang menjadi pahlawan perang. Dia berbohong tentang motivasinya untuk mengumumkan darurat militer. Dia berbohong tentang tidak menjarah dana publik. Dan berbohong tentang keadaan kesehatannya sampai kematiannya. Kebohongan terbesarnya, bagaimanapun, adalah mengklaim bahwa negara itu makmur di bawah kepemimpinannya.

Seperti yang saya jelaskan panjang lebar di sudut ini bulan lalu, Marcos menjajakan narasi bahwa ekonomi berada dalam kondisi sehat antara tahun 1965 hingga 1983, dan bahwa ini adalah “zaman keemasan” negara itu. Itu bohong dan statistik membuktikannya begitu.

Sebenarnya, Marcos mendorong pertumbuhan ekonomi bukan dengan meningkatkan produktivitas tetapi melalui pinjaman luar negeri. Dari utang nasional yang hanya $600 juta pada tahun 1965, Marcos meningkatkan beban utang kita sebanyak 43 kali menjadi $26 miliar pada tahun 1986. Proyek-proyek prestisius banyak memberikan kesan kemajuan tetapi gagal berkontribusi pada penciptaan lapangan kerja dan produktivitas. Di bawah ilusi kemakmuran adalah ekonomi dengan cepat kehilangan daya saing dan perlahan tenggelam dalam utang.

Kami membutuhkan waktu 30 tahun untuk membayar hutang Marcos. Ini membebani pembangunan negara dan merupakan alasan mengapa kita adalah masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah saat ini. Sementara pendapatan per kapita Thailand dan Malaysia meningkat sepuluh kali lipat dari tahun 1965 hingga 1990, pendapatan per kapita Filipina hanya meningkat tiga kali lipat. Daya beli rata-rata orang Filipina yang digaji turun 66 persen sejak Marcos mengambil alih kekuasaan hingga dia digulingkan.

Marcos mengizinkan kroni-kroninya untuk mengambil alih industri-industri utama negara itu, yang semuanya menjalankannya. Ketika debu mereda, pekerjaan sangat langka sehingga seluruh generasi orang Filipina harus mencari pekerjaan di luar negeri sebagai pembantu rumah tangga dan buruh kasar. Kesulitan dan kesengsaraan kita berakar pada pemerintahan Marcos yang salah urus yang korup.

Pada pertengahan tahun delapan puluhan, 44 persen populasi berada di bawah garis kemiskinan sementara keluarga Marcos menyia-nyiakan properti, perhiasan, dan pesta. Di luar basa-basi, keluarga tidak menunjukkan simpati untuk rekan senegara mereka yang kelaparan karena mereka terus hidup dalam mode pesta.

Banyak dari kita mungkin telah melupakan penindasan yang harus dialami orang tua kita di bawah tongkat besi Marcos. Mereka dirampas kebebasan berbicara, berkumpul dan bergerak. Penangkapan yang tidak beralasan, penyiksaan dan penyelamatan adalah kejadian sehari-hari.

Diakui atau tidak, ini adalah sejarah menurut mereka yang menjalaninya dan menurut sejarawan yang disegani seperti Profesor Ekonomi UP Emmanuel de Dios, Primitivo Mijares, Raissa Robles, Ceres Doyo dan lain-lain. Sejarah, menurut YouTube, adalah bohong.

Seorang wanita bijak yang menjadi korban pelecehan berkata: “Ketika seseorang menunjukkan karakter aslinya, percayalah atau terima konsekuensinya.”

Ketika seorang pasangan terbiasa melecehkan pasangannya, mereka kemungkinan akan menganiaya anak-anak juga. Ketika seorang karyawan terlibat dalam pencurian kecil-kecilan sebagai juru tulis, mereka kemungkinan akan terlibat dalam pencurian besar-besaran sebagai seorang eksekutif. Ketika seorang walikota membunuh konstituennya untuk menanamkan disiplin, dia akan melakukan hal yang sama sebagai presiden. Ini adalah sifat manusia dan hukum pola.

Sekarang, apa yang dikatakan tren dan pola tentang Bongbong Marcos?

Inilah yang kita ketahui sejauh ini: Bongbong berbohong tentang kredensial akademisnya dan tertangkap basah melakukannya. Meskipun banyak bukti tentang asal usul kekayaan Marcos (termasuk keputusan hukum), ia terus mengabadikan kebohongan bahwa keluarganya tidak pernah mencuri satu centavo. Dia berbohong tentang pelanggaran hak asasi manusia ayahnya dan tetap tidak menyesal kepada para korban. Dia berbohong tentang menjadi seorang yang berprestasi padahal sebenarnya dia gagal di Oxford dan tidak mampu menulis hukum yang berarti saat duduk sebagai senator selama enam tahun.

Baru-baru ini, dia berbohong di bawah sumpah ketika dia membuktikan pada Sertifikat Pencalonannya bahwa dia tidak pernah dihukum karena kejahatan yang membawa hukuman tambahan berupa diskualifikasi terus-menerus untuk memegang jabatan publik. Marcos sebenarnya dihukum dengan finalitas untuk empat tuduhan karena kegagalannya untuk mengajukan ITR-nya dari tahun 1982 hingga 1985.

Bongbong adalah pembohong biasa. Kebohongan adalah penyebut umum antara ayah, anak, ibu dan saudara perempuan. Ini adalah buku pedoman politik keluarga. Yang mengatakan, apakah kita percaya bahwa Bongbong akan menjadi presiden yang baik? Pola perilaku dan hukum kemungkinan memberi tahu kita bahwa dia akan menjadi presiden yang dibangun di atas kepalsuan, informasi yang salah, dan tipu daya. Kehendaknya adalah kepresidenan yang kurang berprestasi yang tujuan utamanya bukan untuk menyelesaikan masalah negara tetapi untuk membela ayah, mendapatkan kembali kekuasaan dan kendali, melegitimasi kejahatan keluarga terhadap rakyat Filipina dan mengabadikan merek Marcos untuk generasi mendatang.

Pikirkanlah – bahkan pada tahap kampanye ini, Bongbong belum mengartikulasikan visinya untuk negara atau agenda reformasinya. Sebaliknya, dia berjanji untuk mengembalikan tahun-tahun emas Filipina di bawah tongkat ayahnya. Seperti yang telah kita tetapkan, “tahun-tahun emas” ini adalah ilusi. Bongbong menjual kepada kita sebuah oasis yang tidak ada.

Orang-orang kami lelah dengan status quo karena kehidupan mereka tidak membaik dalam 50 tahun. Bongbong Marcos menarik bagi banyak orang karena ia mewakili perubahan radikal. Tapi hati-hati. Perubahan radikal yang kita dapatkan mungkin tidak seperti yang kita harapkan. Sebaliknya, kita mungkin berakhir dengan ekonomi yang lebih lemah, populasi yang lebih miskin, dan warga negara yang lebih tertindas. Bendera merah berkibar. Mari kita bangkit dari bias pribadi dan memilih calon presiden kita dengan cerdas.

* * *

Email: [email protected] Ikuti dia di Facebook @Andrew J. Masigan dan Twitter @aj_masigan


Posted By : hk hari ini